PRESS COP
 
Picture
Sedih ni hanya perasa je dalam hidup kita…skali skala rasa sedih, apa salahnya. Sekurang-kurangnya sedih mengajar kita erti gembira, bersyukur dengan apa yang ada dan paling penting mendekatkan kita pada Pencipta. Tapi ini tidak bermakna kita perlu selubungi kehidupan ini dengan kesedihan yang berpanjangan…tak de makna nya!

Kata-kata yang basi seperti ‘Jangan sedih’, ‘Tabahkan hati’,’ Kuatkan semangat’ dan sebagainya hanya mampu kita ucapkan kepada mereka yang bersedih. Tapi adakah ia membantu? Mungkin ya…tapi kemungkinan besar TIDAK!

Di luar negara, ‘pain clinic’ tumbuh melata lantaran penduduk setempat tidak tahu bagaimana cara untuk menghilangkan rasa kesedihan. Maka, mereka bergantung kepada rawatan di ‘pain clinic’ untuk membantu mereka. Apa yang mereka gunakan? Ubat tahan sakit je….hahah sungguh tak best kan? Memandangkan kat Malaysia nih takde ‘pain clinic’, maka kiter terpaksa la guna cara lain. Lagipon guner ubat tahan sakit ni sebenarnya bukan bagus pon…silap –silap ketagih la plak…kalo tak pun jadi gila. Huhu…TAK NAK!!

Cara yang saya dapati berkesan untuk elakkan kesedihan melarat ialah dengan menangis dan bercakap. Betul….tak tipu! Senang jek kan? Tapi senang-senang pon, kene ada caranya jugak…

Pertama: Hati (bukan hepar…) kita ni macam mesin pengesan rasa….bagi otak kita tahu, ape perasaan kita masa tu. Hati ni, jika tidak dicemari bintik2 hitam akibat riak, dengki dan sebagainya…sangat tepat memberi bacaan. Oleh itu, jangan ragu pada perasaan yang terdetik pada suatu ketika…kerana ia satu kebenaran. Jika masa itu, rasa sedih mengundang jiwa…maka betullah anda PATUT bersedih.

Kedua: Walaupun korang dah selak buku Anatomi tuh banyak kali, tapi korang mesti tak tau apa kaitan rasa sdih dengan air matakan? Terus-terang, saya pon tak tau. Tapi kita semua pernah rasa seolah adalah lebuh raya yang mula dari hati ke kelenjar air mata. Jadi  kalo terasa nak menangis, maka menangis je la. Bukan kene bayar, lagipon lepas nangis kiter mesti rasa sangat lega. Tapi berpada-pada lah jugak, jangan menangis meraung-raung sambil cabut-cabut rambut. Selain nampak tidak senonoh, ia jugak membuka ruang bagi anasir-anasir halus lagi jahat untuk membisikan hasutan durjana pada jiwa yang sedang merana.

Ketiga: Menangis la beberapa tahun pon, kalo tak diluahkan kepada si ‘penyebab’ kesedihan anda atau kepada orang yang SANGAT dipercayai dan dihormati, rasa sedih tidak akan pudar. Jika anda ada kekuatan untuk berdepan dengan si ‘penyebab’, silalah luahkan rasa anda padanya. Tiada yang lebih memuaskan hati jika anda dapat luahkan rasa yang terbuku di hati kepada si ‘penyebab’. Tapi kalau anda takde kekuatan untuk itu…carilah saper2 yang sudi. Hmm…bab ni kene pilih orang yang berjenis la jugak, silap langkah dapat orang yang menggunakan luahan sedih anda untuk kepentingan sendiri. Kematangan si pendengar henadaklah lebih tinggi satu tingkat dari anda. Bukan ape, orang yang matang mampu memberikan nasihat, teguran dan pujukan yang boleh menyejukkan hati. Selain itu, disebabkan dia lebih matang dari anda kebarangkalian untuk anda ‘makan’ nasihat tuh tinggi la jugak, kan? Sebab itu lagi sekali saya ingatkan…carilah pendengar yang DIPERCAYAI dan DIHORMATI.

Picture
Keempat: Episod sedih kiter ngan orang lain tak sama….ikut penyebab jugak dan ikut orang yang sedih gak. Ada orang sedih sehari dua, ada orang plak sedih bertahun-tahun…dan paling drastik tuh plak, kalo ikut tragis drama melayu, korang kene sedih sampai ke mati. Aiseh! Rugi tu…Banyak mende-mende indah kat dunia ni untuk kasik kiter happy. Naper nak jadi si penyedih? Muker pon tak berapa nak lawa kalo sedih selalu, kan? SK II pon tak boleh nak nolong. Paling penting, jangan elakkan diri hendak bersedih tiba-tiba. Kalo teringatkan peristiwa sedih tuh, nangis la puas2 hati sampai lebam bijik mata pon tak pe….cume dinasihatkan, tok sah le ikut resam Abang Kassim Selamat. Tak payah nangis tiap-tiap hari….tuh dah macam drama queen. Sekali sekala cukup janji puas hati. Bile pikir2 balik, masalah kiter ni tak le sedasyat orang lain. Kita masih ada bumbung di atas kepala, makanan untuk mengenyangkan perut dan baju untuk tutup malu. Lain la cam orang lain, susah nak makan,  nak tido pun  kat mana sempat je dan kadang2 baju pon dah nak tinggal utas-utas benang je. Usah menganggap masalah sendiri SANGAT BESAR dari orang lain, sesungguhnya kawan anda pon perlukan anda untuk sokong dirinya di masa kesedihan pulak. Ni balik2 anda yang sedih…balik2 anda lagi yang sedih….ishk! Biler la plak giliran kawan anda nak sedih?

Kelima: Anda akan selamat. Tiada yang akan menyebabkan anda jadi makin teruk, buruk atau hina. Masalah anda tidak mampu mencacatkan dan mematikan anda, melainkan dengan izin anda sendiri (ye la…tiap kali sedih takmo makan, saper suruh?). Manusia ni direka dengan ciri fleksibel, rentan dan cerdik. Maka gunalah ciri-ciri ini sebaik-baiknya. Fleksibel lah dengan ‘expectation’ sendiri, rentanlah dengan pandangan orang lain yang negatif dan cerdiklah meluangkan setiap detik masa anda hidup. Bodohkan kalu setiap hembusan nafas anda dihela dengan perasaan sedih?? Sepatutnye lepas anda sedih, anda jadi lebih kuat dari dulu, lebih lawa dari dulu dan lebih cerdik dari dulu. Bukan ke matlamat hidup semua insan untuk jadi yang terbaik dari sebelum ini??

Keenam: Rasa sedih tuh adalah tenaga negatif. Tak saper suke ngan orang yg negatif, sebab ia satu kuasa yang melemaskan daya untuk hidup. Jadi lagi banyak anda sedih, makin kurang la orang sekeliling nak berdampingan dengan anda, mesti tak best, bukan?

Ketujuh: Terima la segala yg terjadi sebagai qada' dan qadar. Jangan pertikaikan mengapa itu ini berlaku pada anda. Apa yang kita nak tak semestinya kite dapat, hanya Allah SWT Maha Mengetahui yang terbaik untuk diri kita. Masa sedih jugak adalah masa terbaik untuk semakin dekat padaNYA....insyaAllah, hati kite akan redha dengan segala kejadian yang berlaku.

Wah….terpanjang pulak entri sulung nih. Di harap entri ni dapat membantu mengurangkan populasi muke ‘monyok’ dikalangan kite. Hidup kene cari bahagia….bukan derita. Nak bahagia bukan bermakna kene ketawa terbahak-bahak tiap hari….huhuhu…JANGAN! Nanti populasi mengilai plak meningkat. Siyes takoottt!! Bahagia maksudnye jiwa kiter tenang, tidur pon lena, tengok awan pon nampak pelangi je, bunge2 nampak santek2 je. Ohh.....indahnye hidup! Ok le…setakat ni entri Setajam Pedang kali ni.
Picture
tengok...kapkek pon happy...inikan plak manusia...
 


Comments




Leave a Reply