PRESS COP
Memori Silamku 03/11/2011
 
Picture
Tatkala mendengar lirik lagu yang dinyanyikan oleh Melly Goeslow, aku teringat kembali kisah sewaktu usiaku masih lagi muda remaja.

  

   Dalam hidup ini,

   Harungi semua cerita indahku,

   Saat-saat remaja yang terindah,

   Tak bisa berulang...

   Kuingin nikmati,

   Segala jalan yang ada di hadapku,

   Kan kutanam cintaku,

   Agar ku bahagia...

     Zaman remaja sememangnya datang hanya sekali dalam seumur hidup kita. Oleh sebab itu, aku tidak pernah mensia-siakan usia remajaku dengan menikmati saat-saat yang terindah dalam hidupku. Aku senantiasa memikirkan untuk bergembira sahaja tanpa memikirkan perasaan dan tindakanku terhadap orang lain. Disebabkan itu, aku teringat kembali kepada suatu peristiwa yang masih kuingat sehingga hari ini dan tidak mungkin akan kulupakan.

     Namaku Shahila atau digelar sebagai Sheila. Aku merupakan anak sulung dalam keluargaku. Aku mempunyai 2 orang adik lelaki yang bernama Syahme dan Syazrul serta seorang adik perempuan yang diberi nama Shahirah. Kami dibesarkan oleh kedua ibu bapa kami dengan kehidupan yang sederhana. Ayahku merupakan seorang pemandu lori bagi sebuah syarikat manakala ibuku pula adalah seorang surirumah tangga sepenuh masa. Ayah seringkali jarang untuk berada di rumah kerana terpaksa menghantar barang ke luar negeri. Oleh sebab itu, kami adik-beradik lebih rapat dengan ibu yang menjaga kami sepenuh masa semasa kami berada di rumah.

   Sewaktu aku menjejakkan kaki ke alam sekolah menengah, aku merupakan seorang pelajar yang sangat pendiam dan pemalu. Barangkali aku bersikap demikian kerana keluargaku baru sahaja dipindahkan ke daerah lain atas sebab bapaku terpaksa mencari pekerjaan lain untuk menyara kehidupan kami sekeluarga. Aku sememangnya begitu teruja apabila dapat berkenalan dengan rakan-rakan baru, sekolah baru, guru baru dan suasana yang baru dalam kehidupanku. Namun begitu, aku seringkali dipinggirkan apabila guru memberi tugasan secara berkumpulan kerana aku bukanlah seorang pelajar yang sangat pintar. Aku selalu mengadu kepada ibuku mengenai hal itu tetapi ibuku menasihatiku supaya bersabar dengan apa yang berlaku. Oleh sebab itu, aku bertekad untuk belajar bersungguh-sungguh agar aku dapat melanjutkan pelajaranku ke sekolah berasrama penuh pada satu hari nanti sekaligus dapat membuktikan kepada rakan-rakan yang pernah memulaukan diriku dan menunjukkan kepada mereka tentang kejayaanku.

     Akhirnya hajatku tercapai juga apabila aku memperoleh keputusan yang cemerlang dalam peperiksaan PMR. Sememangnya aku merasakan usahaku amat berbaloi dengan pencapaian yang aku perolehi. Aku juga turut berasa gembira kerana dapat memberikan contoh yang baik kepada adik-adikku yang lain. Pada penghujung bulan Januari, aku telah mendapat tawaran untuk menyambung pelajaran ke sekolah berasrama penuh di salah sebuah daerah di Negeri Sembilan. Hatiku gembira dan aku sememangnya mengimpikannya. Alangkah seronoknya!

     Pandanganku terkesima apabila ayahku tidak membenarkan aku untuk melanjutkan pelajaran ke sekolah berasrama penuh kerana ayah tidak mampu untuk membiayai segala perbelanjaan untuk ke sekolah tersebut. Hatiku luluh dan hampa mendengar kata-kata ayah, dan air mataku menitis deras. Ibu juga turut merasakan apa yang dialami dan memahami perasaanku pada ketika itu. Sejak peristiwa itu, sikapku mula berubah. Aku masih ditempatkan di sekolah lama bersama adikku Syahme yang pada waktu itu beliau baru berada di tingkatan 2. Setiap hari, ayah akan menghantar kami menaiki lori yang dipandunya untuk dibawa bekerja. Kadangkala, aku rasa begitu malu terhadap rakan-rakanku. Mana tidaknya, rakan-rakanku yang lain semuanya datang menaiki kenderaan mewah dan paling tidakpun mereka akan menaiki bas sekolah. Ayahku tidak mampu untuk berbuat demikian. Perkara itu telah menyebabkan aku geram dan melemahkan semangatku untuk ke sekolah. Dulu, aku sememangnya tetap rasa gembira walaupun terpaksa menaiki lori buruk ayahku itu untuk ke sekolah demi untuk mencapai cita-citaku. Namun, semuanya hampa setelah aku menganggap impianku musnah untuk belajar di asrama.

     Aku menjadi semakin malas untuk masuk ke dalam kelas, selalu saja ponteng kelas, tidak menyiapkan kerja-kerja sekolah dan sebagainya. Kadangkala aku rasa malas lagi untuk belajar sedangkan perjalanan kehidupanku masih lagi jauh. Aku tidak boleh menerima hakikat dan kenyataan. Aku akan lakukan apa sahaja mengikut sesuka hatiku. Aku tidak lagi mempedulikan perasaan orang lain termasuklah kata-kata kedua ibu bapaku. Kalau diikutkan hati, mahu sahaja aku lari keluar dari rumah, tetapi aku tidak sampai hati untuk melihat ibuku bersedih. Adik-adikku pula, Syahme, rajin ke sekolah dan belajar bersungguh-sungguh tidak seperti diriku manakala Syazrul pula seringkali mengusik kakak dan abangnya walaupun kami sedang melakukan sesuatu kerja. Syazrul agak nakal dan dia merupakan seorang yang sangat hiperaktif dalam perlakuannya. Oleh sebab itu, jika emosi dan perasaanku tidak stabil, aku akan bertindak memukul Syazrul sekuat hati sehingga boleh menyebabkan lebam dan luka. Shahirah pula merupakan seorang yang sangat manja. Ke mana saja aku pergi, mesti dia ingin mengekori. Kalau dibiarkan, dia akan mengadu kepada ayahku dan menangis teresak-esak. Perangai mereka semua menyebabkan aku rasa semakin geram dan benci pada mereka.

     Aku tahu aku bersalah. Mungkin aku tidak pernah bersyukur dengan apa yang aku ada dan yang telah diperolehi. Aku mengabaikan tanggungjawabku kepada ibu dan ayah untuk belajar bersungguh-sungguh dan tidak mencuba untuk mengubah nasib kehidupan kami sekeluarga. Benar kata orang, kita tidak tahu menghargai seseorang insan itu semasa hidup tetapi akan merasa kehilangannya apabila seseorang itu telah pergi meninggalkan kita buat selama-lamanya. Pada suatu pagi, ayah telah menghantar kami adik-beradik ke sekolah seperti biasa. Setelah selesai menghantar Syazrul dan Shahirah ke sekolah rendah, ayah terus menghantar aku dan Syahme ke sekolah menengah yang berdekatan. Pagi itu, aku merasakan keadaan yang suram dan sayu. Aku melihat sekilas wajah ayahku selepas bersalaman dan ingin keluar dari lori tersebut. Suatu keanehan telah berlaku. Ayah memanggilku dan menahan diriku daripada keluar dari lori tersebut. Aku melihat ayah sambil memandang dengan pandangan yang sinis. Namun begitu, ayah tetap berkata,˝Sheila, kalau ayah tak pulang lepas ni, jaga ibu dan adik baik-baik ye... ayah risau tengok keadaan kamu sekarang ni. Kamu tak puas hati dengan ayah kan? Sejak ayah tak benarkan kamu masuk ke sekolah asrama tu? Sebenarnya, ayah bukan tak bagi sebab tak bersebab. Ayah nak kamu jaga keluarga kita dengan baik. Ayah tak nak kamu yang susah di kemudian hari. Lagipun, kejayaan itu boleh kita perolehi kalau kita inginkannya dan tak mengira usia. Ayah pasti anak ayah ni boleh kan? Janjilah dengan ayah yang Sheila tak akan bersikap dingin macam ni lagi. Ayah perasan...kamu tak suka. Tapi ayah lakukan semua ni demi Sheila dan keluarga. Ayah sayang sangat dengan Sheila. Takde siapa pun yang boleh gantikan kasih sayang seorang insan yang bergelar ayah ni terhadap Sheila. Ayah minta maaf kat anak ayah ni,ye? Ayah dah maafkan segala salah dan silap yang telah anak-anak ayah lakukan termasuklah ibu kamu juga.  Ayah doakan semoga anak-anak ayah akan jadi insan yang berguna suatu hari nanti. Sheila jangan hampakan harapan ayah ni tau!ˮ. Aku berlalu pergi tanpa memandang wajah ayahku.

     Setiap detik yang berlalu selepas itu aku rasa sangat marah tanpa memikirkan sejenak pun tentang kata-kata yang telah diungkapkan oleh ayah pada pagi tadi. Sungguh menghairankan kerana seharian aku berasa sesuatu yang tidak sedap hati akan berlaku. Aku hanya mengagak yang itu semua hanyalah mainan perasaan dan ilusi semata-mata. Tetapi, apabila aku dan Syahme menjejakkan kaki ke halaman rumah, kami lari bertempiaran apabila terlihat wajah-wajah yang suram menyelubungi kawasan sekitar rumah kami. Ya Allah! Ayah telah pergi selama-lamanya meninggalkan kami. Aku menjerit sekuat hatiku dan tiba-tiba aku disapa oleh seseorang. Aku membuka mata lalu memandang tepat ke arah seseorang yang amat bermakna dalam hidupku selama ini. Ibu... Sheila berjanji akan menjaga ibu dan adik-adik seperti yang pernah ayah amanatkan pada Sheila pada saat sebelum ayah pergi meninggalkan kita semua.

                                                                                                                                                      nurifra_K76

 
 
Picture

Its raining through the night. Dark sky looming around us. Its coldness pricking the black bone. Sometimes, low grumbling lightning roars but it was distant away. Threading through lazy rain was a girl and a boy. He was holding an umbrella on his right hand while his left was placed on the back of her left shoulder. Carefully, sheltering the girl with his umbrella but nonchalantly on the soaking wetness of his right torso. They were standing close together, carefully avoiding splashing rain. She leans her head so it could rest on his left shoulder. So close that their hearts can find its rhythmic beatings in a symphony. At that moment, I feel warmth emanating from my heart spreading to my limbs. I am no longer cold now. Their love warms me from within.

Jack 911
Monday, January 8th, 2007
 
BROKEN MUG… 10/12/2010
 
Picture
I used to own a mug. It was very special because it was adorned with hand painted tiny intricate pink roses with its intertwined leaves. I turn to my special mug whenever I’m started feeling drowsy or jaded.

After filling it up with hot and creamy chocolate drink, I would gaze into my little pink roses to scrutinize its beautiful delicate petals layer and appreciating the craftsman’s skill before sipping the now warmed chocolate. Often than not, I would caress my little pink roses and imagine its delicate texture under my fingers. I never tire from looking at my mug because it is the only lovely object sitting on my table among its chaos occupants. Sometimes, my little pink roses would inspire me to great ideas. I always count on my little pink roses to cheer me up from depressing moments. Miraculously, those little pink roses soothed me better than anyone else and will be there for me for eternity.

Sadly now, my little pink rose’s mug is broken to pieces. Although I have tried in vain to glue every little piece together, it will never look the same. My little pink roses are no longer a picture perfect. It breaks my heart to see its loveliness have turned into imperfection. It could no longer hold my favorite drink, steaming hot chocolate. It was impaired beyond repair it seems. Though it was one of my cherished belongings, I could not bear to see the marred little pink roses. In the end, I have decided to bury its remains in a box at the back of my third drawer forever…

Jack 911
Wednesday, January 24th, 2007
 
 
  “Paksu, bila nak pergi memancing lagi?” tanya Diana Sophia kepada pakciknya.
“Paksu rasa lain kali sajalah.”
“Tapi...” Diana baru sahaja hendak memujuk pakcik.
“Tiada tapi-tapi lagi. Kita pergi minggu depan.” Cadang pakciknya.


“Minggu depan?” setelah berfikir sebentar, Diana menyambung “Baiklah kalau

begitu, tapi paksu kena janji!”

“Baiklah. Paksu janji.” Kata-kata pakciknya membuatkan Diana melompat keriangan.

Tidak dapat disangsikan lagi, Diana lebih gemar menghabiskan masa lapang bersama pakciknya jadi tidak hairanlah mereka akrab. Namun begitu, terdapat segelintir masyarakat yang memandang serong terhadap mereka lebih-lebih lagi pakciknya masih bujang. Mereka sering menjadi topik perbualan jiran tetangga yang kurang senang melihat mereka.

Perbualan mereka dilihat oleh ibu Diana, Makcik Tipah dari jauh. Dia hanya menggeleng-geleng kepalanya. Tidak dinafikan Diana lebih rapat dengan pakciknya, yang tinggal bersama-sama dengan mereka. Sejak ketiadaan suaminya, Pak Musa, yang meninggal kira-kira sepuluh tahun yang lalu akibat sakit jantung, adiknya nan seorang itulah tempat dia dan Diana mengadu. Adiknya, Salleh hanya bekerja sebagai buruh am. Makcik Tipah juga sudah lali dengan mulut jiran-jirannya itu kerana sudah banyak kali dia mendengarnya namun tidak pernah dikisahkannya .

Diana hanya tersenyum.


***********************

Dalam perjalanan mengabah ke sekolah, Diana terserempak dengan rakan karibnya, Syafiq. Memandangkan jam di tangan baharu menunjukkan pukul tujuh pagi, Diana mengajak Syafiq ke gerai yang berhampiran. Di sekolah ternyata Diana lebih ramai kawan lelaki berbanding dengan kawan perempuan. Baginya berkawan dengan perempuan menyusahkan lebih-lebih lagi yang cengeng. Memang membosankan.

“Syafiq, kau dah siap kerja yang Cikgu Hamdan bagi?” Diana memulakan perbualan.

“Mestilah sudah,” Syafiq menyedut air sebelum menyambung “Kau tak siap lagi ke?” pertanyaan Syafiq berlalu tanpa jawapan. Kemudian diulangi kembali pertanyaannya. Aneh benar Diana hari ini.

Tiba-tiba, Syafiq terpandangkan jam di tangan, tesedak dibuatnya. Perbuatan Syafiq secara tidak sengaja telah mengejutkan Diana dari lamunan. Kemudian bertanya, “Syafiq, kenapa ni?” Syafiq hanya mengisyaratkan Diana supaya melihat jam.

***********************

Akibatnya, Diana dan Syafiq telah didenda. Mereka dikenakan demerit dan disuruh mengelilingi padang sebanyak lima pusingan. Diana sempat bertanyakan Syafiq mengapa dia tidak diberitahu bahawa mereka sudah lewat.

“Aku lihat kau asyik mengelamun sahaja. Aku tanya pun kau tak jawab.” Dipandangnya sekilas wajah Diana yang kemerah-merahan menahan penat sebelum menyambung, “Kau ada masalah ke?”

“Mana ada” jawab Diana acuh tak acuh.


Mereka beriringan masuk ke dalam kelas setelah diberi kebenaran oleh guru yang memantau mereka. Apabila masuk ke dalam kelas, Diana melihat ke arah jadual waktu yang berada di sudut mejanya. ‘Aduhai, masa LK!’ Diana amat lemah sekali dalam subjek Lukisan Kejuruteraan (LK) itu. Tetapi, menurut khabar angin ada guru baharu yang akan mengajar subjek itu di sekolahnya, Sekolah Menengah Kebangsaan Seri Bahagia itu esok. Hari ini, Diana akan belajar dengan guru itu lagi. ‘Nasib baik Cikgu Hamdan hanya guru ganti’.

Kelas yang bising dengan gelak ketawa menjadi lebih perlahan daripada desir angin tatkala kedengaran tapak kasut Cikgu Hamdan menapak ke kelas. Guru yang berwajah bengis dan berkaca mata itu berjaya membuatkan para pelajar kelas 4 Ibnu Khaldun (4 IK) kecut perut.

Sewaktu dalam kelas LK, guru tersebut meminta semua pelajar menghantar kerja rumah yang telah diberikan. Setelah meneliti kerja yang dihantar, guru tersebut tidak lepas dari memandang wajah Diana. Seperti kebiasaannya, kerja Diana akan dikatakan tidak kemas dan tidak menepati kehendaknya. Begitulah kebiasaannya sejak Diana memasuki Tingkatan Empat. Syafiq kasihan melihat Diana. Namun kebanyakkan pelajar perempuan hanya melemparkan senyum sinis kepadanya.

Kringgg!!!

‘Akhirnya...’ Diana hanya tersenyum apabila loceng rehat berbunyi.

Waktu rehat tiba. Diana bergegas ke kantin untuk membeli makanan. Syafiq yang mundar-mandir sadari tadi hanya tersenyum tatkala terpandang kelibat Diana di kantin. Syafiq bergegas mendapatkan Diana.

Setelah membeli makanan, Diana melihat Syafiq sedang menunggunya. Syafiq

memulakan perbualan seketika kemudian. “Kenapa tak tunggu aku?” Diana mendongak memandang Syafiq. Suasana sepi apabila masing-masing mendiamkan

diri.

“Benarkah ada guru baharu yang akan menggantikan Cikgu Hamdan?” Diana

bersuara.

“Menurut khabar angin begitulah.” Syafiq menjawab.

***********************

“Bangun,” kedengaran ketua kelas, Fairuz memberi arahan. Kemudian diikuti salam.

‘Jadi, inilah gurunya,’cetus hati Diana. Guru tersebut memperkenalkan dirinya.

“Boleh cikgu tahu yang mana satu Diana Sophia?” Semua pelajar menoleh ke

arahnya. “Saya, cikgu,”

“Nanti selepas kelas, sila datang ke meja saya,” kata Cikgu Ilham Dia telah dimaklumkan oleh Cikgu Hamdan bahawa Diana sangat bermasalah dalam LK. Keputusannya selalu tidak memuaskan.

***********************
Tokk!! Tokk!! Tok!!
“Masuk,” Cikgu Ilham hanya tersenyum.
“Duduklah,” Diana hanya menurut.


“Tahu mengapa cikgu panggil kamu?” Diana hanya menggeleng. “Menurut Cikgu Hamdan kamu sangat lemah dalam LK. Benarkah?” Diana hanya mengganguk. “Kamu ada masalah?” Pertanyaan guru tersebut membuatkan Diana tertunduk. “Diana, kalau kamu ada masalah, sewajarnya kamu meluahkannya, bukan dengan cara mendiamkan diri sebegini.” Namun Diana tetap menyepi. “Cuba kamu beri kerjasama dengan cikgu.” Melihatkan tiada respon, dia menyambung, “ Kalau kamu tidak selesa bercakap dengan saya, banyak lagi guru lain yang boleh kamu berkongsi masalah.”

Dilihatnya Syafiq masih menunggu.

***********************

Diana telah dipanggil oleh Cikgu Ilham untuk yang kesekian kalinya. Guru itulah yang selalu memberikan nasihat kepadanya. Guru tersebut juga mencadangkan Diana supaya belajar bersama Haikal, pelajar yang selalu dipuji oleh Cikgu Hamdan.

***********************

Keputusan Diana dalam peperiksaan membuatkan Cikgu Ilham dan dia tersenyum puas. Tidak sia-sia usahanya selama ini. Namun Diana tidak terus berpuas hati, dia terus tekun bergurukan Haikal. Haikal mengucapkan tahniah atas kejayaannya.

***********************
“Diana? Apa kau buat di sini?” Pertanyaan Syafiq telah mematikan lamunannya.
“ Mari pergi minum. Sudah lama aku tak jumpa kau.” Syafiq mempelawa.
“Marilah.”
“Sudah berapa hari kau bekerja di sana?” tanya Diana.


“Sebetulnya ini hari pertamaku. Aku bekerja sebagai pelukis pelan di sana.” Kata

Syafiq.

“Aku...” Belum sempat Diana memberitahu kedengaran telefon bimbit Syafiq

Berdering. Perbualan mereka terhenti di situ. Syafiq meminta diri kerana ada urusan. Tiba-tiba Diana terpandangkan seseorang. Dia berjalan ke arah lelaki itu. “Cikgu Ilham?”

“Eh, Diana...” ‘Terima kasih, cikgu. Atas dorongan dan nasihat cikgu, saya berjaya

hari ini.’

Mereka terus berbual-bual tentang diri masing-masing.

***********************
“Encik Syafiq, pengarah urusan panggil ke biliknya.”
Sebaik sahaja pintu terkuak, Syafiq terpana seketika.
“ Kenalkan, ini Cik Diana Sophia , pemilik Azura Holding.” Kata setiausaha Diana.
“ Diana?” Syafiq mengerutkan keningnya.
Diana hanya tersenyum.

                                   ~Shirou Emiya~